Prospek Cerah Budidaya Kroto

Prospek Cerah Budidaya Kroto

Prospek Cerah Budidaya Kroto

Budidaya kroto dari waktu ke waktu kian populer di tengah masyarakat. Beragam metode budidaya dilakukan sesuai kreatifitas masing masing. Ada yang menggunakan media bambu, pipa paralon, toples, besek dan tanaman. Tentu saja silang pendapat atau Pro kontra tak bisa dihindari dalam teknik budidaya kroto. Masing masing tentu memiliki dasar argumentasi lengkap dengan kelebihan dan kekurangannya.

Namun, artikel kali ini tidak membahas terkait silang pendapat teknik budidaya kroto. Rasanya tidak “asyik” bila dipaksakan semua harus sama. Semua bebas berkreasi di era demokrasi seperti saat ini.  Namun, saya rasa semua sepakat bahwa kroto berguna dan bermanfaat bagi masyarakat. Kroto selalu dicari dan diburu para penghobi burung dan pemancing ikan.

Keberadaan kroto dari waktu ke waktu kian langka saja. Di pasar pasar tradisional terutama di penjual pakan burung, kroto nyaris selalu habis, bahkan kosong alias langka. Coba buktikan saja di lingkungan sekitar anda. Tentu saja bila dianalisa, banyak faktor yang menyebabkannya. Selain jumlah permintaan yang semakin besar, juga stok produksinya yang semakin berkurang.

Pertumbuhan jumlah kicau mania terutama di kota kota Besar semakin meningkat. Sementara kroto yang menjadi pakan utama burung piaraan seperti murai batu, kacer, jalak dan lain sebagainya semakin menyusut. Selama ini, diakui atau tidak, pasokan kroto berasal dari desa desa atau pegunungan. Penyusutan pasokan atau produksi kroto yang berasal dari telur semut rangrang berjenis oechepilla smaragdina atau semut merah tidak bisa dihindari seiring maraknya penebangan pohon untuk pembangunan rumah, industri, perkampungan dan lain sebagainya.

Itulah sebabnya, harga kroto menjadi mahal, bahkan diyakini semakin mahal dari tahun ke tahun. Dengan dasar pemikiran tersebut diatas, rasanya sulit harga kroto akan turun. Hukum ekonomi berlaku disini. Dimana ketika permintaan naik, sementara penawaran atau pasokan terbatas atau tetap, maka harga akan naik. Dan sampai kapan pun, selama ada penghobi burung dan penghobi mancing, kroto kian mahal.

Walaupun kini sudah ada terobosan budidaya kroto, tetap tidak bisa menurunkan harga kroto. Apa pasal? Permintaan tak sebanding dengan penawaran. Konsumen atau pengguna kroto lebih banyak daripada yang memproduksi atau membudidayakannya. Kesimpulannya, budidaya kroto cukup prospek di waktu sekarang maupun masa mendatang.

Cara Memberi Makanan dalam Ternak/Budidaya Kroto

cara memberi makan dalam budidaya kroto semut rangrang

Kembali dengan cara ternak kroto, kali ini kita akan membahas tentang bagaimana cara memberi makan semut rangrang. Ya, semut rangrang memang tergolong hewan karnivora (pemakan daging) , serangga atau hewan yang tergolong agresif. Seiring dengan perkembangan zaman, semut rangrang pun kini bisa dibudidayakan dengan teknik tertentu.

Langsung saja, cara memberi makan semut rangrang adalah sebagai berikut. Pertama, berikan salah satu hewan berikut semacam ulat hongkong, ulat kayu, kepik, jangkrik dan semacamnya. Taruh makanan tersebut dalam baki atau wadah dalam jumlah tertentu di lantai (rak). Usahakan agar pemberian makanan semut rangrang ini secukupnya saja dan di dekat bibit kroto anda. Misal, jika anda memiliki 50 toples, maka anda bisa menggunakan ulat hongkong sebesar 1 ons dalam seminggu.

Pertanyaan berikutnya, kalau habis sebelum seminggu bagaimana? Ya mudah saja, tinggal belikan saja ke penjual di pakan burung. Intinya, usahakan agar makanan semut rangrang tidak habis sama sekali. Karena, jika makanannya habis, semut bisa saja setress dan berusaha kabur serta berusaha membuat jembatan bergantungan atau malah bunuh diri terjun bebas.

Kedua, berikutnya siapkan minuman air gula secukupnya. Bagaimana takarannya? Sederhana saja, pada prinsipnya adalah manis. Lebih manis lebih baik. Bagaimana cara pembuatannya? Mudah saja, tinggal siapkan air dalam bentuk mentah ataupun yang sudah direbus. Lalu, masukkan gula pasir ke dalam wadah yang telah disiapkan. Aduk terus menerus sampai rata. Kalau sudah merata, baru kemudian taruh dalam wadah khusus semisal baki, lalu taruhlah di rak tempat budidaya kroto anda.

Makanan dan minuman semut rangrang tersebut usahakan agar selalu ada. Lalu yang perlu diperhatikan, usahakan agar makanannya semisal ulat hongkong, jangkrik dll dalam kondisi fresh atau segar. Mengapa? Karena kandungan proteinnya masih terjaga. Demikian pula dengan minumannya, usahakan agar jangan terlalu banyak sehingga sampai berubah warna atau basi. Sebab, kalau basi dikhawatirkan akan muncul bakteri yang bisa mengganggu perkembangan budidaya kroto semut rangrang dalam ternak semut rangrang anda.